Header Ads

Pasangan suami isteri berhasrat miliki 105 orang anak

 


Pasangan suami isteri jutawan dari Rusia ini ketaagihan untuk memiliki 105 anak bagi memeecah rekod keluarga terbesar di dunia.


Christina Ozturk yang berusia 23 tahun kini memiliki 11 anak dan berkeinginan menambah lebih cahaya mata tanpa mengira latar belakang menggunakan khidmat ibu tumpang.


Portal The Sun melaporkan ibu muda itu menggemari kehidupan berkeluarga besar bersama suami yang juga ahli perniagaan Galip Ozturk, 56, sehingga pasangan itu sanggup menghabiskan hingga 800,000 pound sterling (RM4.6 juta) untuk mendapatkan 100 bayi menggunakan kaedah ibu tumpang.


"Buat masa ini, saya mempunyai 10 anak dengan tambahan terbaru, Olivia, yang baru diambil pada akhir bulan lalu," kata Christina kepada media Newsflash.


"Saya sendiri melahirkan anak perempuan sulung saya, Vika enam tahun lalu.


"Selebihnya, anak-anak adalah milik kami suami isteri. tetapi menggunakan ibu tumpang," katanya.


Pasangan jutawan itu mendedahkan di akaun media sosial, mereka berhasrat memiliki 105 anak, tetapi mengakui itu hanyalah jumlah secara rawak.


"Saya tidak tahu berapa jumlah akhirnya, tetapi kita pasti tidak merancang untuk berhenti pada angka 10.


"Kami tidak bersedia untuk membincangkan nombor akhir. Semuanya ada waktunya," katanya.


Sekiranya dia ingin mencapai sasarannya pada usia 30 tahun, dia harus mempunyai 12 anak setiap tahun selama tujuh tahun akan datang.



Keluarga besar itu tinggal di bandar pesisir Batumi di Georgia di mana khidmat ibu tumpang dibenarkan dengan harga sekitar 8,000 euro (RM39,801).


Christina yang dilahirkan di Moscow adalah ibu tunggal dan ketika bercuti di bandar tepi laut itu bertemu dengan Galip, seorang jutawan hartanah dan pengangkutan yang berasal dari Turki.


Dokumen hitam putih dan undang-undang sangat penting bagi ibu tumpang yang mengandungkan bayi kandung Christina dan Galip.


"Klinik di Batumi memilih ibu tumpang untuk kami dan bertanggungjawab sepenuhnya untuk proses ini," katanya.

Sumber : Harian Metro

No comments:

Powered by Blogger.